Kontemplasi My Thought News

Takut Gempa, Takut Naik Lion Air, Atau Takut Mati?

Beberapa hari lagi saya akan kembali ke perantauan, begitu keluarga dan teman-teman tahu saya telah memesan tiket Lion Air, banyak yang melayangkan protes;

Kenapa harus naik Lion sih, Tris? 
Kok gak takut yah, ntar jatuh lagi loh?
Mending gak usah kemana-mana dulu deh, lagi musim gempa dan banyak bencana ini.

Saya hanya mesem-mesem aja, bukannya saya gak takut mati, sayapun pendosa yang belum punya cukup bekal untuk mati, namun saya sadar kalau kita pasti akan menyusul mati.

Jika jatah waktumu telah habis,
Jika jatah rezkimu telah habis,
Bagaimanapun keadaan kita,
Kita pasti akan berpulang.
Tuhan pasti akan memanggil kita.

Meskipun kita tidak terkena gempa,
Meskipun kita tidak naik Lion Air,
Meskipun kita tidak kemana-mana,
Meskipun kita tidak ngapa-ngapain.

Pun sebaliknya,
Meskipun di darat kita diancam gempa,
Di laut kita diancam tsunami,
Di udara kita diancam kecelakaan pesawat,
Namun jika Allah belum memanggilmu,
Jika jatah waktumu belum habis,
Kamu tidak akan mati.

Gak usah takut naik pesawat!
Gak usah takut terkena gempa!

Tanpa itupun bukankah setiap hari kita mendengar pengumuman di masjid kalau ada yang meninggal? Yang terkadang setelah almarhum disebut namanya akan mengagetkan warga yang mendengarnya.

Lalu komentar-komentar akan muncul tentang si almarhum/almarhumah;

“Lho, semalam masih ikutan sholat isya berjamaah kok! Masih seger buger”.

“Haaah! Dia meninggal! Tadi pagi masih WA-an sama saya!”.

“Masya Allah, masih muda kan dia.. Cakep orangnya, belum nikah..ehh..udah Allah panggil duluan”.

“Ooo.. Bapak yang rajin ke masjid itu ya, bener saya sering ngelihat.. Semoga Khusnul Khotimah”

Setiap saya mendengar ada pengumuman orang meninggal di masjid, biasanya saya selalu terdiam, langsung saya tinggalkan semua aktivitas, dan fokus mendengarkan pengumuman itu sekaligus muhasabah diri, karena suatu saat nama saya pasti akan diumumkan juga disana.

Waktu terus berjalan,
Jatah hidup di dunia semakin menghitung waktu mundur.
Malaikat maut senantiasa mengintai kita.
Dan kita masih menikmati semua dosa yang kita anggap biasa,
Seolah-olah kita akan hidup selamanya.

Dosa dan maksiat jalan terus.
Masih menikmati riba, kredit, dan utang yang gak tuntas-tuntas.
Riya’, Sombong dan Dengki tiada henti..
Aurat masih terbuka, nyantai aja.
Harta haram tetap disikat.
Dzholim pada saudara dan kawan.
Stok alasan berlimpah sebagai dalih untuk tidak beribadah kepada Allah.
Astagfirullah hal adzim. 😰

Orang tua tak dimuliakan.
Buruk sangka lanjut tanpa akhir.
Ghibah masih jadi menu harian.
Zakat lupa, sedekah entah kemana.
Shalat ditunda-tunda sampe akhir waktu.
Mikirin Allah cuma kalo lagi butuh 😞

“Rahmat Allah yang terbesar adalah ketika kita pernah bermaksiat dan masih diberi kesempatan bertaubat oleh Allah.”

Sungguh kita rugi, jika hari ini masih hidup dan masih diberi kesempatan bertaubat, tapi kita tetap mengabaikan, menganggap remeh, bahkan masih ngeyel, terus mencari pembenaran diri. Sibuk beradu pendapat tentang keilmuan sementara yang wajib tak kunjung disempurnakan dan yang sunnah tak kunjung dilengkapi.

Padahal bisa jadi, nama kita yang diumumkan lewat pengeras suara masjid besok pagi😢

Kematian itu adalah hal yang pasti tapi waktu dan bagaimana caranya adalah hal yang akan selalu menjadi misteri. Tak pernah siap tapi wajib mempersiapkan diri.

Kita tidak pernah tahu, dimana kematian menyergap nyawa kita, kan? Entah di rumah, pasar, kampus, ataupun di jalan.

Ajal pasti datang, cepat atau lambat.

“Tuhan, khusnul khotimahkan kami. Jika kematian itu menghampiri diri”.

Semoga kita semua nanti di wafatkan dalam keadaan Khusnul Khotimah..Amien