Curhat Kontemplasi My Thought

Pengalaman Kursus Mengemudi

Hari ini adalah hari pertama saya mengikuti kursus mengemudi. Banyak pengalaman lucu dan unik yang saya alami hari ini, lebih tepat konyol sih sebenarnya haha. Oiya..saya mengikuti kursus mengemudi di ALIAH selama 2 minggu (14 pertemuan) jam 13.00-14.00.

Bisa mengemudikan mobil adalah kemampuan yang sudah lama saya inginkan, selain supaya gak ngerepotin orang lain minta diantar sana sini apalagi saat di tempat kerja (baidewai, saya juga gak bisa bawa motor), makanya pengen banget bisa skill yang ini, juga kesannya keren-keren gimana gitu kalau wanita yang nyupirin mobil sendiri apalagi kalau udah pake kacamata (weitzz..serasa jalanan itu udah milik kita aje)

Sebenarnya saya belum butuh-butuh amat sih kursus ini toh saya juga belum punya mobil sendiri, hanya untuk mengisi waktu cuti aja, toh saya memang udah lama niat suatu saat akan kursus mengemudi, hanya belum nemu waktu yang tepat aja. Nah..kebetulan sekarang waktunya ada karena sedang cuti panjang, keinginan bersambut dengan adanya kesempatan, akhirnya saya kursus juga. Beberapa teman, suami juga sebenarnya udah nawarin mau ngajarin, hanya saya gak nyaman aja, bukannya gak percaya sih, tapi takut kalau mobilnya penyot gara-gara saya hahaha

Jadi, minggu lalu saya daftar kursus yang seharga 1,2 juta, makenya mobil Avanza manual. Saya sengaja ngambil avanza dan manual karena mobil di perusahaan juga merk itu, niatnya kalau emang udah lancar jadi bisa make gak terlalu pengenalan lagi karena udah sama dengan yang saya pake kursus. Pas pertama tau harganya..buseet dah mahal yaa? Itu belum termasuk SIM lagi, tapi yah..harga segitu resikonya juga berat, apalagi tempat kursus saya ini adalah tempat kursus yang lumayan punya nama di Makassar, pengalamannya udah banyak, muridnya juga udah banyak yang berhasil, makanya harganya juga agak mahal dikit.

Jadilah hari ini adalah hari pertama saya kursus. Satu kata menggambarkan pengalaman hari ini adalah..SERUUUUU. Kenapa seru? karena sebelumnya saya belum pernah sama sekali duduk di belakang setir. dan ini adalah pengalaman pertama saya megang stir. haha. katrok banget deh.

Disini setiap siswa bakalan diajar sama satu instruktur. Jadi instruktur inilah yang akan membersamai kita selama 2 minggu. Instruktur saya ini mas-mas setengah bapak-bapak gitu, kalau saya lihat-lihat 40-an lah umurnya, namanya Pak Agus. Pas pertama ketemu ditanyain, udah pernah bawa mobil apa belum. Saya bilang aja kalo ini adalah pengalaman yang benar-benar pertama. Terus ditanyain lagi udah punya mobil yah bu? Saya bilang aja coming soon pak, doain yah semoga segera punya haha, si bapak cuma mesem-mesem, karena dikiranya saya udah punya mobil jadi pengen kursus biar bisa nyetir sendiri.

Hari pertama saya diajar teori pengenalan bagian-bagian mobil dan dasar-dasar mengemudi. Saya nyatet dong, padahal ini bukan di kelas dan harus langsung diingat. Setelah itu saya langsung dikasih kunci dan disuruh duduk di tempat duduk sopir dong.Woww…Jreeeng… padahal saya membayanginnya saya bakalan dibawa ke lapangan dulu gitu yang agak luas dan lega. Loch.. ini kok langsung gitu ya..padahal itu keadaan mobilnya sedang ada di pinggir jalan raya yang rame gitu. Mulai deh saya nervous, deg-degan, tiba-tiba tangan keringatan, kaki gemetaran haha. Pokoknya rasanya lebih nervous saat itu daripada waktu ijab qabul kemarin.

Habis itu instruktur ngasih tau ini itu yang ada di dalem mobil, kegunaanya apa. Dan yang paling penting dari itu semua adalah, ngukur jarak kursi sopir, jadi kaki kiri harus bisa nginjek kopling sampek mentok dengan tumit yang tetep ngijek bawahnya. Nah, karena saya tau diri yaa kalo saya ini ehemmm pendek.. jadilah saya majuin tu kursi lumayan banyak ke depan..haha. Waktu itu jantung saya udah semakin berdebar gitu…tanda saya sangat-sangat nervous wkwkwk

Habis dijelasin, langsung dong sama si instruktur saya disuruh nyalain itu mobil. Batin saya langsung teriak Whaaatt?? Ini beneran baru hari pertama langsung pegang kemudišŸ˜†? tambah paniklah saya, badan jadi kaku, duduk gak bisa nyander. Pas disuruh lepas kopling pelan-pelan, injak gas dikit-dikit, saya jadi excited (ini beneran saya yang nyetir? padahal tangan instruktur masih sering pegang setirku haha) Omay..Omay..ini lagi di jalan Urip Sumoharjo loh, yang siang-siang gini lagi rame-ramenya, kanan kiri ada mobil dan motor seliweran. Mungkin biar saya gak terlalu tegang, sering diajak ngobrol sama instruktur. Jadi agak-agak bingung mecah konsentrasinya, disuruh merhatiin kaca spion juga, tapi mana bisa saya, pandangan udah ke depan aja, leher rasanya kaku gak bisa nengok kanan kiri whahaha. Kayak tau kalo saya agak-agak panik gitu, si bapak langsung bilang “Udah bu, tenang dan nyantai aja nggak usah panik, mereka nggak tau kalo kamu lagi belajar” , tapi meskipun udah dibilang gitu tetap saja saya masih worry juga.

Gimana kagak tau kalo lagi belajar nyetir, orang di belakang, samping kanan kiri mobil ada tulisan ALIAH BELAJAR guedee banget gitu kok haha.

Fiuhh…pokoknya kepala ni kaku banget deh, nggak bisa lirik kanan-kiri, lirik spion pun gak bisa. Kaki ii rasanya kram mau nginjak rem, kopleng dan gas, kepala ini juga masih mikir, ini udah beneran nginjak rem atau kopling yah? Ini masukin giginya udah benar gak yah? Apalagi pas ngebayangin jalan yang lagi rame-ramenya, bayangan belajar di lapangan pupus sudah, saya cuma bisa pasrah, fokus, dan tetap deg-degan.

Oiya, ada pengalaman lucu saat saya berhenti di lampu merah. Ada anak-anak yang nawarin tissu ke saya. Ehh..sayanya gak nyadar sampai pas instruktur bilang “Coba buka kacanya bu”, karena groginya saya lupa sendiri tombolnya yang mana wkwkwk. Begitu kaca dibuka si instruktur bilang sama anak itu ” Udah dek, ibunya gak usah ditawarin, tangannya mau pegang setir aja masih kaku, gimana mau pegang dompet”, hahaha. Saya ngakak sejadi-jadinya membenarkan perkataan instrukturku. BapakĀ ini asyik juga, pikirku. Kita diajakin ngobrol terus, dikasih kiat-kiat dan wejangan juga.

Beberapa kali saya panik saat mobilnya mati dalam saat berhenti di lampu merah, saya lupa tekan kopling, udah masuki gigi aja haha. Untung si bapak baek, selalu berusaha menenangkan biar gak panik, padahal pengendara di belakang udah klakson-klakson aja yang mbikin saya gondok dan nyaris kehilangan konsentrasi juga.

Sebenernya kalau saya lihat sih belajar mengemudi itu gampang (iih..sok kali gue yah? padahal selesai latihan ini belum tentu langsung bisašŸ˜‚), kuncinya TENANG dan BERANI. Nah masalahnya, saya ini orangnya panikan dan parnoan gitu, ada apa dikit langsung panik, grasak grusuk, sampek di latihan hari ini aja udah beberapa kali mesin mobil mati di tengah jalan gara-gara kepanikan saya yang nggak penting haha.

Sampai saat ini saya masih belum bisa liat spion kiri. Masih kaku lah ini badan sampek ke leher-lehernya, namun saya masih punya 13 kali pertemuan lagi. Dan saya semakin bersemangat menantikan kursus hari berikutnya. Ketagihan nih yee.. hehehe

Baru sehari belajar udah banyak pelajaran yang saya dapet selain nyetir. Terutama, mulai hari ini saya udah bertekad nggak mau ngumpat-ngumpat orang yang lagi belajar nyetir pas ketemu di jalan. Panik ooi..panik. Setelah mengalami mati mesin berkali-kali di tengah jalan yang bikin jalanan jadi sedikit macet, saya sekarang tau banget rasanya jadi orang yang di dalam mobil dengan tulisan B.E.L.A.J.A.R diumpat dan diklaksonin sama pengendara lainšŸ™ˆ.

Wokeh..ini pengalamanku di hari pertama yang begitu berkesan. Masih banyak yang harus saya pelajari, semoga pelajaran yang didapat hari ini besok-besok gak lupa lagi. Doain yah semoga udah mahir beneran pas kursusnya selesaiĀ šŸ˜Š