Lifestyle My Thought

Jangan Mau Di bodoh-Bodohi Diskon

Kemarin salah seorang teman menandaiku dalam salah satu postingan gambarnya di facebook (gambar tablet anti shopping di atas). Udah gitu dikasih caption lagi, katanya kalau untuk saya dosisnya harus lebih dinaikkan lagi hahaha *tau aja jeung kalau aye hobi shopping😂.

Mungkin karena kita sering ke toko buku bareng dan memang saya kalau udah ditoko buku seringnya kalap, apalagi kalau udah ada embel-embel diskon dan cuci gudang dibelakangnya muehehe.

Entah kenapa tiba-tiba jemari ini gatal aja, jadi pengen nulis tentang shopping-shoppingan, serasa tiba-tiba dapat ilham, secara gambar itu menonjokku bangets *plaak

Memulai tulisan ini, saya buka dengan kalimat “Be A Smart Buyer” kawan.

Yup! Biar kepala nggak pening dan mesti ngobat tablet seperti gambar dibawah, karena telat menyadari bahwa isi dompet yang tadinya diwarnai lembaran biru-merah Soekarno Hatta, seketika mengheningkan cipta, berubah bentuk jadi lembaran Pattimura yang membawa golok.. Hiks!

Namanya wanita dan ibuk-ibuk lah yah, pastilah tidak jauh-jauh dengan shopping, karena itu wajarlah kalau wanita sering dijadikan sasaran pasar, apalagi jika sudah ditambahi embel-embel promo, diskon ataupun cuci gudang dibelakangnya, rasa-rasanya jadi makhluk paling rugi sedunia jika tidak shopping saat itu juga. Bener apa bener banget nih buk ibuk?😅

Tenang aja jeunk, kamu tidak sendiri, saya juga gitu kok hehe. Apalagi sekarang belanja sudah begitu mudahnya dengan adanya online shop dan sms banking. Haduh..itu belanja semudah membalikkan telapak tangan aja, tinggal sekali klik lalu melayanglah duit ratusan ribu hingga jutaan rupiah. Bersyukurnya, sekarang kalapnya udah jarang kambuh lagi, meskipun sesekali masih belanja juga hehe.

Suatu waktu saya butuh sepatu buat kerja, kemudian dapat info dari teman katanya salah satu pusat perbelanjaan lagi diskon gede-gedean. Tiba-tiba sinyal diotak langsung connect mendengar kata diskon😅. Singkat kata, langsung cusss lah saya ke TKP.

Sampai disana, Beuhhh… rame bener bo’, kayak orang ngantri sembako. Gak mau kalah, sayapun ikut meramaikan rombongan orang-orang pemburu diskon wkwkwkw.

Kemudian….

Jreng-jreng!

Mata tiba-tiba refleks mengarah pada area yang ber-tag, “Diskon 50%+20%”. Tidak sampai disitu saja, masih ada bonus voucher sekian puluh ribu untuk pembelian kedua. Yassalam, saat itu kok ya kayak habis dapet keuntungan berlipat-lipat gitu. Muka langsung sumringah, berasa jadi pembeli paling beruntung tingkat dewa wkwkwk

Selesai membayar barang pertama, karena merasa dapet voucher, lanjutlah ni mata jelajatan sama kaki bergerilya menembus berjubel-jubel manusia untuk menemukan barang-barang cucok lainnya. Akhirnya pilihanku jatuh kepada kepada pakaian, padahal waktu itu sebenarnya gak perlu-perlu banget buat beli baju, toh baju dilemari juga masih banyak yang belum sempat dipakai.

Sesampainya di kasir, nyiapin uang 100 ribu kok kurang? Padahal menurut hitungan kasarku tadi mah, harusnya malah masih dapet kembalian.

Oalahhh… Saya pikir sudah diskon 20% dan bisa ditambah lagi pengurangannya dengan voucher tadi. Nyatanya tidak, pemirsah! Kita cuma bisa milih salah satu. Begitu kata mba kasirnya saat saya sudah berada didepan kasir buat membayar barang kedua.

Selesai membayar barang kedua, Ehhh…Di struknya (produk kedua) saya dapet kupon voucher lagi. Naluri pembeli saya pun seolah berseru, “Ayo! Cari lagi barang bagus! MUMPUNG MASIH ADA DISKON! Besok-besok belum tentu dapat yang kayak beginian lagi!”

Sepatu sudah, baju udah, jadilah saya move ke area tas dan accesoris. Semoga dapet yang cocok dan serasi deh dengan sepatu dan baju yang udah lebih dulu dibeli tadi. Dan yang terpenting; harus murmer!

Saya pikir produk ketiga yang saya pilih, bisa pake voucher diskon yang kedua. Yang terjadi adalah, ketika hendak membayar, si mba kasirnya menjelaskan bahwa produk tersebut nggak bisa pake kupon diskon yang didapat dari pembelian baju tadi. Lach..padahal pas tadi saya nyomot kan, ada tag yang menandakan bahwa itu barang termasuk yang bisa pake potongan harga?

Ahh.. daripada ambil pusing, akhirnya saya cancel aja pembelian produk ketiga. Bodo amat dah dikira kere! Gile aje, tanpa diskon mah ogah belinya wkwkwk

Setelah itu baru sadar, merasa telah beruntung karena nggak jadi membeli barang ketiga. Dengan harga awal yang tertera di price tag-nya, berarti nanti saya akan dapet kupon diskon lagi. It means, saya disuruh belanja lagi, dong!

Yaelah mak, kalau begitu terus kagak kelar-kelar dong urusan pershoppingan gueee!

Jadi begitulah buk ibuk…
Bener banget kalo kita kudu jadi pembeli yang pintar. Jangan sampai terjerat dalam jebakan batman, ehhh jebakan penjual! Yaa, sebenernya sah-sah aja sih. Itu kan trik marketing. Tapi kalo kita sebagai pembeli telat nyadar, pas sadar baru nyesel deh. Apalagi kalo ternyata barang-barang yang kita beli sebenernya, nggak butuh-butuh banget, hanya tergiur karena iming-iming diskon doang!

So, waspadalah! Waspadalah!
Shoping bukan hanya karena ada niat, tapi karena ada kesempatan berwujud diskon dan promo😂

Itulah mengapa dalam Islam kita dianjurkan berdoa sebelum masuk pasar atau pusat perbelanjaan, salah satu tujuannya agar kita terhindar dari keburukan pasar. Salah satu keburukan yang dimaksud adalah; menjadi boros atau khilaf!

Mungkin di zaman sekarang kita sering denger doa begini, “Ya Allah, lindungilah hamba dari godaan diskon yang menjerumuskan diri kepada keboke’an. Aamiin.”

#day3

#OneDayOnePost